COPET sialan!


Hari kemaren agaknya hari yang cukup mengerikan!  Saya kecopetan HP lagi,,,T_T. Kali ini di lorong2 dekat Pasar Baru Bandung. Selain kehilangan HP tentunya kehilangan ratusan kontak number di phone book dan mau tidak mau harus beli HP baru dan recover nomor yg lama ke Grapari Telkomsel. Tidak hanya itu saja, masalah lain pun muncul. Saya harus kebingungan ketika ada sms masuk karena  gak tau siapa pengirimnya,,,dan berpuluh-puluh kali harus membalas “ini dengan siapa ya? Maaf HP sy baru saja hilang,,,” dan saya pun bosan dengan pertanyaan orang2 setelah itu: “koq bisa sih? Hilang dimana? Kronologisnya gimana?” Harus cerita berates-ratus kali,,,capek! Itu membuat saya selalu teringat kejadian mengerikan itu. Mudah2an tulisan ini bisa menjawab kepenasaranan teman2,,,dan mudah2an jadi pengingat agar selalu waspada.

diseberang gedung kecil itu gw kecopetan!!

Awalnya saya tidak berniat sama sekali untuk ke pasar baru karena terlalu crowded dan berbahaya! Saya pikir, belanja di sekitar King’s Shopping Center pun sudah cukup. Soalnya cuma mau beli baju dan liat-liat sendal saja. Bodohnya, ternyata saya berangkat sendiri…teman-teman yang bisanya shoping bareng lagi sibuk semua. Saat itu saya berangkat pukul 11.00 dengan cuaca yang mendung. Karena takut kehujanan di jalan, saya pun langsung pergi saja. Ahh…sholat dzuhur mah di mesjid agung saja,,,daripada nunggu  trus hujan keburu datang,,,bisa-bisa ga jadi belanja ni..pikirku dalam hati.

Eh,,,ternyata tidak lama setelah naek angkot…hujan pun turun! Ahh sial banget! Sama aja klo gini mah…hujan pun makin gede seakan hendak  memuntahkan semua air yang ada di langit! Gila banget pokoknya. Emang Bandung lagi sering sering hujan gede akhir-akhir ini. Sesampainya di jalan Asia Afrika,,,hujan makin gede! Saya pun berteduh dulu aja sambil fesbukan, tanpa menyadari bahwa saat itu adalah saat terakhir kalinya fesbukan pake HP itu,,,hiks,,hiks..soalnya beberapa jam yang akan datang, sekawanan perampok berhasil mengambilnya dariku,..T_T

Tanpa pikir panjang, saya bergegas untuk shalat Dzuhur di Mesjid Agung Bandung yang kebetulan saat itu sedang ramai dengan orang-orang yang sedang berteduh…eh ajaibnya,,,hujan berehenti seketika!  Betapa senangnya hatiku. Oke…Tujuan Pertama adalah Istana Sepatu! Liat-liat sandal dan pas buka dompet…Oh My God! Ternyata belom ngambil duit…pergilah saya ke ATM Jogja Pasar Raya. Dengan penuh pejuangan saya pun berhasil sampai ke ATM Bank Syariah Mandiri setelah melewati berpuluh-puluh pedagang pinggir jalan yang makin hari makin padet saja…mau kentut pun susah kayanya, saking padetnya! Sesampainya di ATM saya pun harus kembali kecewa karena ternyata untuk sementara si Mesin ATM tidak bisa digunakan,,,walah2,,,mimpi apa ni semalam,,,koq hari ini rasanya banyak halangan terus,,,saya pun cari bantuan,,satpam disana  bilang klo ATM terdekat ‘kayanya‘ ada di depan King’s deket mesjid Agung..Waduh! balik lagi ke depan dong,,,,capek deh!

Setelah mengobservasi lapangan dengan cukup teliti, ternyata tak ada satupun ATM di Jalan itu,,,Sialan tu satpam!,,,ngibulin gw aja! Tiba-tiba dapet ilham,,,kenapa gak ke pasar baru aja?,,,di sana kan ATMnya banyak, lagian bisa sekalian liat-liat aneka macam kaen buat celana bahan, harganya pun miring2, bisa ditawar pula! Saat itu juga saya langsung ke Pasar Baru yang jaraknya sekitar 200 meter dari depan King’s tanpa menyadari sedikitpun bahwa bahaya besar sedang mengintai…

Saya liat jalanan di sekitar pasar baru lagi cukup sepi. Saya pikir mungkin lagi musim hujan, makanya jalanan di depan pasar baru tidak seperti biasanya. Baru sampai perempatan jalan…Tiba2 dengan sangat mengagetkan ada tiga orang yang nge-dempet. Kayanya klo orangnya jantungan,,,bisa mati seketika saat itu. Diawali dengan Si orang pertama menjatuhkan sisir dan nyangkut di celana bawah yang emang sengaja dilipat karena hujan. Dia tiba-tiba megang kaki kiri saya dengan cukup kuat. Sedikit pun saya gak sadar klo sekawanan orang itu ternyata pencopet yang agak amatir. Orang kedua tiba-tiba ngedempet tanpa alasan yg jelas dengan tangan yang ngodok-ngodok saku depan dan belakang. Dalam sepersekian sekon saya mulai sadar ternyata mereka hendak merampok. Dengan refleks  tangan kanan pun memegang saku belakang yang  terdapat dompet yang didalamnya ada ATM. Saya pikir pasti mereka mengincar dompet..dan sedikit pun gak sadar klo ternyata HP disimpan di saku depan celan. Si orang ketiga juga rebut-ribut gak jelas dibelakang, menambah suasana jalan tampak semakin ramai. Dan akhirnya mereka berhasil mengambil HP satu-satunya milikku. Tangannya dengan mudah masuk,,terasa sekali mereka memang terlihat amatir!

Karena sadar HP sudah hilang,,sementara 3 orang pencopet itu masih nge-dempet-dempet. Saya pun berteriak. “ Woi HP!! Woi HP!!” sambil megang tangan si pencopet kedua. Dan bodohnya kenapa saat itu saya tidak beteriak “Maling!” Atau ”Copet!” dengan sejadi-jadinya. Dengan cepat si orang kedua melempar ke orang ke-empat yang pura-pura tidak tahu apa-apa,,lewat saja dipinggir kami yang hampir berkelahi saat itu.  Saya liat sekeliling dan heran luar biasa….Koq…orang-orang pada diam saja?…ada tukang toko, pura-pura gak tahu! tukang beca, tukang pedagang asongan, tukang parkir,,,Semuanya seakan tak peduli! padahal saya sudah beretriak dengan cukup keras dan marah. Tapi mereka seakan tidak tahu apa-apa. Mungkin  karena mereka (si pencopet) itu preman,,,makanya orang sekitar diam saja…

Karena tahu ada orang keempat yang juga terlibat dan 100% yakin dia yang menjadi end user dari HP saya itu,,saya pun ngejar karena emang kebetulan belom jauh…”Woi,,HP mana??” sambil marah…mata merah…dan panas! Saat itu emang lagi marah semarah-marahnya..sampai2 ga sadar bisa semarah itu. Tapi si orang itu juga tak kalah marahnya,,dengan pura2 tak berdosa…dia ngeluarain HP disakunya,,,HP jenis lain (kayanya HP saya disembunyikan di saku yang lain) dan bisa juga berteriak: “HP mana?! Mana?!” Sambil nunjukin HP-nya yg jelek. “Goblok!” dia malah marahin saya sambil pergi dengan cepat….T_T

Kejadiannya begitu cepat! Dan semua orang sekitar itu yang acuh…tak lama setelah itu tukang toko ngomong “kenapa Dek? Kecopetan ya?…hati2 di sini mah emang banyak copet” Datar saja sambil kembali melanjutkan ativitasnya.  Saya tdak berani untuk nekad lebih lanjut..teringat peristiwa setahun yang lalu yang menimpa kakak-ku…saat itu dengan cara yang sama juga dicopet di kereta ekonomi dan pulang ke rumah dengan babak belur karena berani melawan. Ternyata si pencopet itu merangkap sebagi preman dan mengeroyok hingga tak bedaya… Saat itu saya menghela nafas panjang karena ketidakberdayaan saya…”Ya ampun gw kecopetan lagi!” kataku dalam hati. Lemas sekali rasanya setelah itu…serasa  abis puasa sebulan berturut2…langkah pun terasa berat,,,malah bingung mau ngapain. Arghhhhh!! Rasanya pengen teriak sekeras-kerasnya…rasanya belom hilang dari ingatan ketika 3 bulan yang lalu seorang maling berhasil masuk ke Kosan Bangbayang dan berhasil manggasak 3 HP sekaligus (termasuk punya saya), 1 jam tangan dan sejumlah uang….Kini terulang kembali….innalillahi wa inna ilaihi raji’un…

Tanpa berlarut2 dalam kesedihan…langsung dengan cepat pergi ke GRAPARI terdekat untuk merecover nomor yang lama. Dan nelepon ke Nokia Careline untuk blokir HP dengan IMEI yang saya miliki…ternyata Nokia sungguh mengecewakan!! HP nokia masih belum punya layanan untuk blokir HP. Memalukan!! Untuk ukuran vendor sebesar Nokia,,,padahal saya ingin HP itu diblokir saja biar tidak bisa digunakan sama sekali. Dijualpun gak laku…biar tau rasa tuh si pencopet sialan itu! Sabar,,,sabar,,,,,

Kesimpulannya,,,Peristiwa ini hanya menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi saya. Teringat orang tua yang selalu wanti-wanti setiap kali pamitan pergi ke Bandung,” Hati2 HP…dompet,,,jangan ditaro di saku celana,,,taro aja di tas biar aman” ternyata itu ada benarnya juga. Sekarang pokoknya kita harus selalu waspada. Harus selalu waspada! Ketika menuju tempat yang  ramai, JANGAN SEKALI- KALI MENYIMPAN HP DAN DOMPET DI CELANA…TARO SAJA DI TAS! Selalu ada saja yang copet-copet mengintai. Mungkin awalnya mereka tak berniat mencopet,,,tapi melihat ada kesempatan “emas” ketika saya berjalan sendirian dan terlihat menyimpan HP dan dompet di celana….mereka langsung bergairah!  jadi inget kata-kata bang napi: kejahatan itu tidak hanya datang karena ada niat dari pelaku,,tapi juga karena ada kesempatan…Waspadalah!! Waspadalah!!

11 thoughts on “COPET sialan!

  1. Agus.. sabar..
    “Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepada kalian, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (QS.Al-Baqarah: 155)

  2. Insya Allah ini akan menjadi pertanda akan dibukanya pintu rejeki yang jaaaauh lebih luar biasa, Gus…

    Oya, nambahin. Kalo naruh di tas malah lebih rawan Gus setau saya….
    Lebih nggak berasa kalo ada yang ngeraba atau nyobek tas…

    salam temen kosan,

    masRyan
    0856 5991 6969

  3. Ya ampun akang, kenapa tulisannya banyak kata “sialan” ? Hm… semoga tulisannya bisa segera dikoreksi lagi. Oiya, santai aja kang. Kan ntar bisa ditagih di akhirat. Itu adalah tabungan nanti di akhirat. Selamat, Anda Sudah Punya Debet di Akhirat.

    Salam

    Tamrin

  4. ya ga apa2 atuh tamrin,,,itu kan ekspresi saat itu saja,,,jadi tulisannya emang sengaja seperti supaya menggambarkan situasi saat itu banget…

  5. salam. saya google copet bandung pasar baru dan blog kamu timbul. saya dan keluarga baru pulang dari bandung, di pasar baru jugalah tas ibu saya di koyak sama pisau dan wang rupiah nya yang disimpan di dlm envelope dicopet. ternyata,sblm keluar dari van, hati ini tergerak untuk pesan ibu saya hati hati. tapi saya pesan adik saya saja. entah kenapa, wang ibu saya yang dicopet, makanya,dia suka jalan sendirian bila kami sekeluarga sibuk lihat kaos kaos. alhamdullilah, pisaunya ngak terkena badan ibu saya.dan passport kami serta wang sgd selamat.

  6. Hey….I have experienced the same thing when I was in Bandung…at the same road….near jalan Asia Afrika last week. The same tactic they used. OMG! I lost my Samsung S3 phone. I am so sad!

  7. So sorry to hear that. I have Samsung S3 also,,,and whenever I go to that f*ckin’ place, I hold it in hand instead of put it in my bag. It’s way safer I guess. They won’t grab it directly from u unless what to be kicked in the ass by million people around.

  8. Berbagi info. Sy pun hampir kecopetan dgn modus copet yg sama, menarik2 celana bawah. Lokasix di pengkolan dr jl asia afrika k arah pasar baru. Untungx sy senpat brteriak sekuat tenaga ‘copeeettt’, jdx kawanan mreka sktr 6 org langsg pergi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s