My so-called backpacking: Get Lost (Literally) in KL


Posing in front of this Malysia Icon is a must!

Posing in front of this Malaysia Icon is a MUST!

Kenapa memilih judul ’get lost’ karena emang kita tersesat di sana. Ini memang liburan yang tidak terencana dengan baik, tapi sangat berkesan, soalnya ini pertama kalinya liburan tanpa itinerary yang jelas serta budget yang super minim. Hahaha. Kita hanya berbekal peta dan bertanya orang hampir di setiap tempat.

Ini berawal dari teman yang punya jatah tiket gratis sebesar 1.5 juta dari Mandala Air, karena tidak bisa re-fund, akhirnya teman gue itu punya ide untuk menghabiskan liburan saja di luar negeri. 1.5 jt buat 2 orang bolak balik…mayan murah! Entah kenapa waktu itu KL menjadi tujuan kami. Karena teman gue sibuk job di lapangan dan si gue juga sibuk😛 jadi ga sempet bikin planning, yang kebayang cuma tujuannya aja selama trip disana. well, Let’s get started

Hari-1

Berangkat dari Bandung dini hari jam 1.00, terus naek travel Cipaganti tujuan Bandara ke terminal 3 berhubung gue pake mandala. Perjalanan alhamdulillah lancar, sampai di KLIA terminal LCC (low cost carrier), khusus buat Air Asia dan Mandala (tiger), sekitar jam 11.00. Kesan pertama melihat ini bandara kok kayak terminal pulo gadung ya,,,hehe:mrgreen: . Maklmum ini terminal LCC. Klo KLIA kayanya mewah banget. Sekelilingnya pohon sawit loh,,,rasanya gimanaaa gt..hehe. Dari airport, kita langsung pergi ke KL sentral menggunakan bis yang ternyata perjalanannya jauuuh, ada kali nya 1.5 jam padahal gak ada macet samasekali. KL sentral itu ternyata sebuah terminal sentral di KL…rame banget. Berhubung gue ga pernah ke negara-negara yang canggih, Gue kira ini terminal oke banget. Lengkap, teratur, canggih dan ramai…kapan ya public transport di negara kita bisa sebagus ini…hehe. Dari KL sentral kita lanjut ke bukit bintang menggunakan KL monorel, kalau ga salah lewat beberapa halte aja…dan we just arrived at the downtown Kuala Lumpur….yuhuuuu🙂

Petronas Twin Towers

Setelah bertanya ke satpam-satpam, akhirnya sampai di hostel murah di tengah kota ini yang telah pesan sebelumnya, the Sunshine Bedz. Lanjut istirahat bentar sambil nge-galau karena mesti segera ngirim email yang akan cukup menentukan masa depan gue *tsahh. Namun, gue ga mau berlama-lama di hostel aja, mesti secepatnya cari makan dan pergi ke icon Malaysia, Petronas Twin Towers, yang jaraknya cuma 15 menit saja dengan jalan kaki. Sayang sekali gue tidak sempat naik ke sky-bridge dan lantai 86 yang sangat menawan itu, timing -nya gak tepat. Hari senen ternyata mereka libur, terus besoknya tiketnya sold out dari pagi-pagi🙄 . Jadi mesti pagi banget banget ngantri kalau mau nyoba petronas visit. Tapi alhamdulillah, walaupun ga naek, setidaknya berhasil berfoto dengan icon nya Malaysia ini dari luar. Mayan…. Megah banget nih gedung,,,siang nampak menawan, malam nampak menakjubkan, wajar aja jika banyak orang yang foto-foto di depan gedung. Kalau mau naek, mesti bayar Rm 80 (1 Rm sektar Rp 3.100), mayan mahal juga. Oia, dari bukit bintang, gue jalan kaki lewat luar mall Pavilion, lalu asuk ke KLCC convention center. Dari situ keluar ke taman KLCC dan sampai lah di Suria KLCC. Disitu ada air macur dan tempat-tempat nongkrong. Enak banget tempatnya.

KL Tower

Nah, KL tower ini berada di bukit nanas, kurang lebih 1 km dari KLCC. Gue jalan kaki dari KLCC ke sono,,,jauh lumayan. Waktu itu nunggu bis GO-KL (yang gratis tea) agak lama, jadinya gue nekad aja jalan sekalian nikmatin suasana kota. Menurut gue mending naek taksi atau bis saja,,,apalagi kalau ramean bisa lebih murah. Hehe. Sesampainya di gerbang, mending nunggu shuttle, gratis nganterin kita sampai depan banget KL tower. Dari gerbang lumayan jauh juga ternyata. Tinggi KL tower sekitar 421 m jadi lumayan bagus untuk bisa melihat city view. Kalau mau naek, mesti bayar sekitar Rm 40, gue pengen banget naek, cuma temen gue lagi gamau, jadinya gue juga nggak,,,kan gak ada yang motoin ntar:mrgreen: . Padahal bisa melihat city view di siang dan di malam hari pasti oke banget. Gue juga udah bela-belain bawa tripod maksudnya buat foto malam nya..tapi yasudah lah. Semoga nanti-nati bisa kesana lagi. Amin

Petailing Street

suasan di petailing street, ramainya emang pas malem hari

Suasana di petailing street, ramainya emang pas malem hari

Banyak yang bilang ini adalah China Town, karena emang semua pedagangnya menjual barang-barang produk cina, menyajikan masakan-masakan china, disamping banyak juga orang cina yang berkeliaran disana. kabarnya belanja oleh-oleh disini tergolong murah. Gue juga beli sesuatu disana, dibanding central market, harganya bisa beda sampai Rm. 2, tergantung jago nawa juga sih. Hehe.

Central Market (Pasar Seni)

Pasar Seni, pusat kerajinan tradisional dan oleh-oleh Malaysia

Pasar Seni, pusat kerajinan tradisional dan oleh-oleh Malaysia

Orang Malaysia menyebutnya Pasar Seni, ini pasar sudah ada sejak tahun 1888. Menurut saya biasa aja, cuma mengasikan aja karena suasananya beda sekali. Disini menjual berbagai kerajinan Malaysia, oleh-oleh, kain-kain, batik, dan sebagainya. Biasanya orang-orang beli oleh-oleh Malaysia disini.

Kehidupan Malam KL

Ada satu sisi lain kehidupan KL yang bikin saya surprise yaitu kehidupan malam di sana sangat ‘obvious’ kalau boleh dibilang. Ceritanya waktu berangkat gue lupa membawa “barang vital” gue  karena buru-buru takut ketinggalan travel, akhirnya malam pertama di sana gue harus mengeluarkan tenaga ekstra untuk belanja barang itu. Saya cari ke sana-sini ga nemu-nemu,,malah diketawain,,,ya iya juga sih,,bego banget gue, barang itu bisa lupa dibawa. Hadeuuuh. Akhirnya bermodal muka tebal gue bertanya “I’m looking for man’s *********, do you have some?” hampir ke semua toko di sekitar hotel tempat gue menginap,,,semua pelayan tokonya bilang,,,”No” sambil ketawa-ketawa,,, malu banget…namun apa daya gue butuh…like super urgent. Akhirnya gue berjalan terus ke arah bb-park, dan ternyata jalanan disana masih saja ramai, padahal jam sudah menunjukan pukul 01.00 dini hari,,,superrr. Sepanjang jalan,,,nampaknya gue dikira lagi cari “jajan”. Sepanjang jalan gue ditawarin “mau cari cewek, bang…” kata seorang keturunan cina di pinggir jalan, ada juga cewek-cewek cina berpakaian seksi menawarkan ”massage,,,massage”. Banyak juga bule-bule keliaran dan lagi dipijat. Yang juga mengherankan cukup banyak disana cewek jadi-jadian yang dandanannya hampir kaya lady-boy nya Thailand,,,susah dibedain cewek atau cowoknya…cuma dari suara aja…hahaha

Gue ga habis pikir aja gt, ini KL loh, Malaysia,  yang dikenal dengan Negara Islam…sangat obvious sekali hal-hal seperti ini. Rasanya gue di Jakarta ga segitunya juga,,,menawarkan jasa pijat atau cewek langsung hampir ke semua pejalan kaki,,,masyaallah.

 Hari ke-2

Genting High Land

Melihat pemandangan dari Gondola sangat luar biasa

Melihat pemandangan dari Gondola ini sangat luar biasa

ada theme park juga,,,mahalll :mrgreen:

ada theme park juga,,,mahalll:mrgreen:

Di hari kedua saya pergi ke Genting High Land. Katanya mirip mirip seperti dufan-nya indonesia namun tempatnya di dataran tinggi dengan udara yang sangat sejuk. Saya berangkat agak telat dari rencana…maklum…teparr…hahaha. Dari Bukit Bintang, tinggal pergi ke halte Pasar Raya pake GO-KL, sebelum Petailing street banget. Dari situ, masuk ke terminal Pudu raya central. Pertama kali masuk ke terminal itu, surprise banget, terminal bis nya bagus, berasa di bandara.. Bis nya berangkat sesuai jadwal, pake nomor duduk dan tentunya ber AC. Oia…disana gak ada calo calo. Hahaha. Dari terminal tersebut bis bergerak keluar KL…perjalanannya menarik….jalanannya bagus.

Sesampainya di Genting Highland langsung disambut antrian panjaaaaaaang bgt. Ngantri dua jam lebih😯 . Abis itu naik kereta gantung sekitar 20 menit. sangat menyenangkan. Menurut gue worth it ni tempat. Tapi memang mesti menghabiskan waktu seharian apalagi kalau ingin menikmati wahana-wahana disana. Berhubung gue cuma visit aja (ngehemat sih sebenernya :p, bayar masuk wahananya Rm 114 loh😯 ) jadinya gue cuma foto-foto doang di hotel yang megah di puncak gunung itu, taman-taman, sama jalan-jalan di mall-nya aja. Oia, disana juga ada casino, gue tidak diperbolehkan masuk gara-gara waktu itu lagi menenteng kamera ama temen gue juga pake celana pendek….diusir deh. Hahaha.

Merdeka Square

Merdeka Square

Merdeka Square

Sebelum ke Genting, gue menghabiskan waktu sampai jam sebelas siang di Merdeka Square dan area Mesjid Jamek, katanya ini tempat bagus karena arsitekturnya asli jaman baheula, gaya-gaya timur tengah, cuma sayangnya pas gue kesana, si Mesjid Jamek lagi di renov,,,jadinya gue cuma maen-maen di taman di merdeka square…banyak juga loh wisatawan yang foto-foto disitu, padahal tamannya biasa aja tapi bersih dan terawatt tentunya.

Hari ke dua gue juga masih berniat untuk pergi ke Sky-bridge Petronas Tower,,,namun apadaya, gw malah naek GO-KL yang gratis instead of Subway, dan akhirnya malah kena macet selama lebih dari sejam di jalan. Untungnya di bis nya ada internet, jadi gak bosen bosen amat. Mayan lah cek-cek email, kebetulan gue juga lagi darurat email-emailan ama Jakarta. Hahaha. Sok sibuk.

Hari ke-3

Batu Cave

Batu cave

Batu cave

Batu cave ini adalah gua stalaktit yang menakjubkan, di situ tempat para pemeluk agama hindu beribadah. Banyak sekali kuil-kuil hindu, patung-patung raksasa, warung-warung khas india, burung-burung merpati yang jinak, dll. Menarik! Perlu menaiki banyak anak tangga untuk sampai ke dalam guanya, banyak beberapa versi, ada yang bilang 200 buah, 250 buah , 300 buah, dll, akhirnya gue itung sendiri deh si anak tangga nya,,,and tadaaaa : 352 anak tangga! (gokil ya,,,niat banget kan gue,,😆 ). Dari atas tampak jelas pemandangan kota KL yang megah. Masuk kedalam gua ada ruang yang luas di dalam nya, banyak orang-orang hindu yang berdoa. Oia, seperti pada umunya gua macam ini, air-air menetes dari atas, jadi hati-hati kameranya jangan sampai ketetesan air. Masuk lebih ke dalam lagi ternyata ada lubang dari atas yang cukup besar, sehingga seluruh gua tampak sangat terang. Banyak juga wisatawan yang melancong kesana either bule atau orang-orang malay nya sendiri.

Sebegitu seriusnya pemerintah KL dengan tempat wisata, sampai ke tempat ini pun ada stasiun khusus. Jadi dari stasiun tidak perlu lagi naek kendaraan, langsung sampe. Wow banget kan?  Seperti biasa gue berangkat dari Pudu Raya sentral, masuk ke LRT Stasiun Plaza Rakyat tujuan Bandar Raya, transit naek KTM komuter dari Bank Negara – Batu cave. Sampe deh. Gue cuma sampai jam 12-an di sana, soalnya mesti ke Putrajaya dulu sebelum ciao balik ke Jakarta, tapi cukup banget itu.

Putra Jaya

Seri Perdana, kantor Perdana Menteri Malaysia...Megah sekali!

Seri Perdana, kantor Perdana Menteri Malaysia…Megah sekali!

Putrajaya adalah kawasan elit yang pusat pemerintahan Malaysia, mulai dari istana perdana menteri, kementrian, dll. Tata kota nya bisa dikatakan sangat sempurna. Banyak sekali apartemen disana yang mewah, mesjid yang unik dan megah, tamannya luas luar biasa, ada jembatan-jembatan cantik, danau yang bagus serta convention center bertaraf international. Keren deh! Sayang sekali saya datang di saat yang tidak tepat (lagi,,,🙄 ). Ada semacam trip yang menawarkan keliling kompleks sana dengan  biaya yang hampir negeligible, Rm 1 , pake bus Nadi Putra, cuma trip nya ditawarkan dari hari sabtu atau minggu sampai jam 2 siang. Hikss…jadinya cuma ngeteng aja pakai bis itu, berhenti di taman dan foto-foto deh di sekitar danau dan Gedung Seri Perdana. Tempat-tempat lain yang recommended untuk dikunjungi : Melawati Palace, Mosque of Putrajaya, PICC (Putrajaya International Convention center), Bridge of Putrajaya, Putrajaya Square, Pride of Putrajaya, dll. Gue berangkat dari Pudu sentral naek LRT ke mesjid Jamek, dari mesjid jamek pake Rapid KL (subway) ke KL sentral, lanjut pake KLIA express turun di station putrajaya. Ahh,,,menyenangkan rasanya bisa jalan-jalan pake Public transport yang bagus…nyaman….

Putrajaya lake, dekat banget dengan taman dan mesjid putrajaya...cantek sangat

Putrajaya lake, dekat banget dengan taman dan mesjid putrajaya…cantek sangat

Overall, menyenangkan deh bisa ber-backpack ke sana. Pengennya sih ke tempat lain juga, semacam ke i-city, sunway lagoon, little India, Melaka, dll. gue di kasih tahu temen yang sebelumnya sudah menjelajah sana, baca aja deh artikelnya atau artikel baru nya . Cuma waktu gue di sana sangat singkat. Mudah-mudahan Allah memberikan kesempatan lainnya mengunjungi KL . Amin

Berikut ini rincian pengeluaran:

Hari-1

No Pengeluaran Rm Rp
1
Ojek kosan – cipaganti 15000
2 Travel Bandung-Jakarta 115.000
3 Airport Tax 150.000
4 Mandala Air SHIA-LCCT 413.000
5 Bis LCCT – KL sentral 8 24.800
6 Monorel KL sentral – Bukit Bintang 2.5 7.750
7 Hostel buat 2 hari 180 558.000
8 Makan dalam sehari 9.7 30.000
  TOTAL   1.283.550

Hari-2

No

Pengeluaran

Rm

Rp

1

Nasi Goreng + Roti Cane

5

15.500

2

Bis Ke Genting Highland (incl. Ticket Skyway)

10

31.000

3

Makan KFC

15

46.500

4

Ticket Sky-way balik

6

18.600

5

Bis kembali ke KL

4

12.400

6

Makan Malam

14

43.400

 

TOTAL

 

167.400

Hari-3

No

Pengeluaran

Rm

Rp

1

LRT Plaza Rakyat – Bandar Raya (bolak balik)

2.4

7.440

2

KTM Komuter Bank Negara – Batu Cave (bolak-balik)

4

12.400

3

Titip barang

2

6.200

4

LRT Plaza Rakyat – KL Sentral

2.5

7.750

5

KLIA Transit (KL Sentral-Putrajaya)

10

31.000

6

Bis Nadi Putra (bolak-balik)

2

6.200

7

KLIA Transit (Putrajaya-KLIA)

3

9.300

8

Bis (KLIA-LCCT)

5

15.500

9

Oleh-oleh

64

198.400

10

Peswat LCCT-SHIA

 

413.000

11

Travel  Bandung-Jakarta

 

95.000

12

Makan di Airport

 

46.000

 

TOTAL

 

848.150

TOTAL spending = Rp 2.299.100

10 thoughts on “My so-called backpacking: Get Lost (Literally) in KL

  1. hehehe. kebetulan aja taz lagi dapet tiket promo dan emang niatnya liburan hemat juga,,,,hehe. someday kesana lah,,,lumayan buat studi banding betapa majunya negara tetangga kita🙂

  2. bwahahaha bodooor,,, gus besok2 yaaak gw contact lu lagi,,ini gw lg stress dan lagi sok sibuk dulu bentar haha

  3. well,,,Seems like many people asking this thing. I forgot to bring my underwear. this is a ‘vital’ thing, rite? I know this is crazy.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s