Mau Solo Backpack ke Ladakh? Baca Dulu Ini


20170710_143115.jpg
Pangong Tso, danau glacial di perbatasan India-Cina, salah satu tempat syuting film 3-idiots.

Julley!

Jujur ya, ini solo backpack saya pertama kali dan rasanya saaaaangat menyenangkan. Ada plus-minus nya memang, tapi plus-nya jauh lebih banyak. Awalnya, gak suka loh travelling sendiri karena kepikiran pasti bakal garing, ga ada teman ngobrol. Namun, saya sudah ajak beberapa orang teman, gak ada yang bisa. Saya bahkan ngikutin thread di BPI untuk tujuan India, gak ada yang pas waktunya. Akhirnya, bismillah aja lah, solo travel jadi pilihan terakhir.

Menurut saya, Ladakh termasuk ramah banget buat solo-traveler, bahkan lebih ramah di banding Kashmir. Di Ladakh, harga sewa jeep dan motor di semua agent sama, karena ada koperasinya. Jadi, kecil mungkinan kena scams. Kalau belum ada partner, nanti dicariin buat sharing ride dengan yang lain. Pokoknya, asik deh.

Nah, bagi yang hendak solo travel ke ladakh, tips di bawah ini sepertinya berguna :

1. Do a lot of Research

20170709_135936.jpg
Leh Town, Capital of Ladakh, India’s Northernmost State

Menurut saya ini top tips! namanya juga backpack pasti budget jadi pertimbangan, itu tentu perlu planning yang matang. So, tetapkanlah dari awal tempat mana yang mau dikunjungi, naek apa kesana, perlu pakaian apa, makanan di sana gmn, cuaca, harga penginapan, peta kesana, Do and Don’ts, contingency plan, dll. Gak usah bingung, Googling lah bro! jaman sekarang serba gampang.

Sebenarnya saya tipe orang yang well-planned, tiap mau jalan-jalan biasanya saya bikin excel, itinerary super lengkap. Tapi entah kenapa kali ini gak sempat 😥 . Saya cuma pergi dengan alokasi waktu dan tempat yang hendak didatangi, sisanya googling sepanjang jalan. Gila ya kalau dipikir-pikir.

Tapi, ada serunya sih, jadinya apa-apa serba surprise :mrgreen: . Misal karena satu dan lain hal, saya baru bisa beli tiket Mumbai-Delhi 4 jam sebelumnya, mahal deh jadinya. Abis itu, pake ada acara ketinggalan pesawat segala. Fsaya harus merelakan 8000 rupee flight Delhi-Srinagar karena telat check-in 10 menit 😥 . bener ya, tanpa planning matang, kacau memang. Jangan di tiru ya gaes.

Oia, saya juga baru tahu ternyata udara di Ladakh itu kering, jadi bibir pecah-pecah selama di ladakh. So, sebaiknya kalian bawa lip-balm yah. Ladakh juga sangat berdebu, jadi, disarankan bawa masker atau buff. Memang bisa beli juga di sana. Tapi, kalau lo punya di rumah ngapain juga kan beli, yekan? Kan judulnya backpack. buff penting loh, kalau nggak pake, siap-siap aja upil lo segede-gede batu. Aseli. 😆

2. Jangan Pake Pesawat

Ini khusus buat traveller yang punya banyak waktu 🙂 , kaya saya yang waktu itu dapat libur 35 hari. Jalan-jalan di Ladakh saya cuma 10 hari saja dan masih merasa gak cukup.

Anyway, yang saya maksud jangan pakai pesawat di sini adalah kalau kalian berada di Srinagar, Kashmir atau Delhi (inget ya bacanya: del-li, bukan del-hi 🙂 ), sebaiknya lewat jalur darat saja. Saya berangkat pake pesawat dari Mumbai ke Delhi lanjut dari Delhi ke Kashmir. Nah dari Kashmir saya baru pakai jalan darat. Kalau gak ada niat untuk jalan-jalan di Kashmir, dari Delhi bisa langsung ke Kota Leh lewat Manali, tapi katanya kenaikan altitude-nya ekstrim. Rawan terkena AMS buat kita-kita yang terbiasa hidup di dataran rendah.

20170708_091341.jpg
Srinagar-Leh Highway
20170714_111310.jpg
Indus River, dekat Srinagar – Leh Highway

Perjalanan darat memang capek, perjalanan dari Srinagar ke Leh rata-rata 14 Jam, tapi jangan khawatir, pemandangan sepanjang jalannya masyaallah indahnya 😯  😯  . Begitupun sepulangnya dari Ladakh, Saya menghabiskan 3 hari lewat jalur lain, Ladakh – Manali – Delhi. Jalannya malah lebih spektakuler lagi. Insyaallah gak rugi gaess 🙂 . Kalau cukup nyali, rasanya saya mau rental motor atau naek sepeda saja biar bisa cekrak-cekrek sesuka hati. Kalau rental jeep, drivernya seringnya kejar setoran, jadinya terbatas banget waktu buat poto-poto di jalan. Btw, mereka selalu bilang “jeep” atau “cab”, padahal sebenernya mobilnya innova. ya nanti kalian maklum ya klo mereka bilang seperti itu, maksudnya mobil-mobil segede innova, oke? 🙂 

20170716_143300
Leh – Manali Highway

3. Gak Perlu Pesan Hotel duluan

DCIM104GOPROG0352277.JPG
Temen yang paling sering jalan bareng selama di ladakh

Mending on-the-spot aja, percaya deh. Gak perlu takut kehabisan hotel. Peak season di Ladakh itu sekitar bulan Juni-Agustus dan saya ke sana pas Juli awal, alhamdulillah masih dapet. Malah ada untungnya datang pas high season gitu, gampang dapet sharing ride dan tourist dari mana-mana dateng, banyak teman.

Kalau solo travel, sebaiknya cari guest house tipe dorm yang se-kamar bisa 5-10 orang. Harganya jauh lebih murah, sekitar Rs 350-500 (Rp 70,000-100,000), dibandingkan dengan hotel dengan kualitas kebersihan yang sama seharga Rs 1000 – 1500. Di dorm, biasanya internetnya kenceng dan banyak orang asing nya. Banyak solo-traveller juga. Jadi nanti bisa barengan saat berkunjung ke tempat lainnya. Asik deh!

20170709_194539
Kira-kira seperti ini, pemunguman yang terpampang sepanjang jalan Utama di Leh, banyak sekali tempat tour agent. 

Selama tiga hari, saya nginep bareng orang Czech, sharing kamar di guest house. Sehari sharing ama orang India, dua hari sharing ama orang Korea, sisanya di dorm yang penuh dengan turis-turis asing. Karena tujuan hampir mirip, kami akhirnya kemana-mana barengan; ada 1 orag India, 1 orang Czech, 1 orang Scotland. sewaktu di dorm, pinggir kasur gue cewek jepang (cakep banget yatuhan, duhh 😉 ), karena berbeda tujuan, jadinya gak nge-trip bareng deh, sayang sekali.

4. Bawa Tissue Basah dan jangan makan pedas

20170710_122704.jpg
Perjalanan menuju Pangong Tso

Kalau traveling ke Ladakh jangan manja, di sana susah air cuy! Di perjalanan ke destiansi wisata, most of the time, lo harus ke toilet outdoor. Pipis kuda gitu loh pinggir jalan 😆 . Bahkan cewek juga. Kalau bisa jangan mules ya, pliss 🙂 . Gak kebayang soalnya kalau harus boker outdoor di dataran yang sama sekali gak ada pohonnya. Mungkin kalian biasa naek gunung di Indonesia yang mana pendakinya suka boker tuh sambil sembunyi di semak belukar, tapi kalau di Ladakh jangan harap bisa seperti di kita, area nya terbuka banget. Berabe. Jadi, plisss ya jangan mules, kalau pun terpaksa, jangan lupa bawa tissue basah.

Toiletnya di  rest area rata-rata toilet kering. Cuma bangunan kecil lantainya dibuat agak tinggi abis itu di lubangin, e*k-e*k berserakan di bawah lubang. Bau pesing dan kurang nyaman. Iyukhh banget lah 🙄

5. Bawa Obat AMS

G0502472.JPG
Khardung La, yang katanya the world’s highest motorable road at 18,380 ft
20170713_105105.jpg
Nubra Valley as seen from Diskit Monastery

Udah ada tahu kan ya AMS itu? Acute Mountain Sickness atau Altitude Sickness, respon tubuh yang ditandai dengan pusing, sakit kepala, sesak nafas, dll akibat lingkungan yang level O2 nya tipis dan pressure yang redah. Bisa fatal loh ini kalau keterusan. Wah, saya kecolongan banget nih. Dari awal saya sengaja ke Leh lewat Kashmir dulu karena katanya, kenaikan altitude nya bertahap, jadi tubuh sudah bisa adaptasi. baca-baca di forum gitu katanya. 

Emang kerasa banget sih. Saat sampai di Leh, temen-temen saya di guest house ngeluh sakit kepala, saya fine-fine aja. Dalem hati Yes, I’m well-acclimatized 😎 , udah jumawa tuh gue, ngerasa tenang ga beli obat AMS. Eh, pas saya sampai Pangong Tso besoknya, kepala nyut-nyutan, agak linglung, nafas sesak, setiap jalan dikit rasanya gak enak. Terpaksa deh tiduran dulu sampai sejam 😦 . padahal di Pangong Lake gak lama. Sayang kan, waktu yang cuma beberapa jam saja dihabiskan di tempat tidur. Baru deh nyesel gak beli obat AMS. Akhirnya minta ama temen orang India. 😆

20170710_112706
Chang La, yang katanya “the second highest pass in the world” at 17,590 ft

6. Pakai Sun Screen

20170712_165950
Hunder Sand dunes di Nubra Valley. Terkenal dengan unta nya yang punya dua punuk.

Sepulang nya dari Ladakh badan saya belang! 😆 😆 😆 . Saya saranin banget, pake sunscreen dengan SPF yang gede sekalian, dan tiap beberapa jam di top-up. Bagi cowok ga usah jaim ya brooo, ini buat kesehatan. Banyak kok rider-rider yang kelimis banget pake sun screen. Ladakh itu berada di ketinggian di atas 3500 mdpl, sudah pasti itu UV-nya lebih intens.

7. Download Offline Maps

20170714_142226
Moonland, jalan sepanjang 9 km, menurut saya ini paling spectakuler sepanjang Srinagar-Leh highway

Tips ini berguna kalau kalian berniat untuk sewa motor. Touring di Himalaya itu salah satu aktivitas cetarrr selain hikingBanyak orang yang sehari dua hari sewa motor, terus keliling ke salah satu destinasi yang dekat, misal Thiksey monastery atau nonton pertandingan polo, dll. Supaya gak kesasar, pastikan download offline maps di HP mu. Kayanya tanpa offline maps gue bakal kesasar, soalnya banyak persimpangan jalan yang membingungkan. Btw, Jammu and Kashmir itu satu-satunya state di India yang cuma bisa pake post-paid SIM card, katanya alasan security. Nah, pastikan selagi dapet wifi di guest house, download tuh maps yang lengkap.

Saya sehari coba sewa motor touring ke Lamayuru Monastery sejauh 140 km. Saya sewa motor matic 110 cc (Rs 700 -800 / hari), kaga sanggup cuy kalau bawa Royal Enfield kaya orang-orang. 😆  😆 . Alhasil, saat di tanjakan, motor saya termehek-mehek, maksimal cuma 20 km/jam, kasian banget. Jangan lupa bawa action cam yah, taro di helm atau di depan. Beuhh, udah berasa orang paling keren se-dunia dah 😎 .

8. Be Nice!

G0572658.JPG
tipikal jalanan sekitar Khardung La menuju Leh

Karena seorang solo traveller kemungkinan besar bakal sharing dengan yang lain, jadi berbaurlah. Jangan egois. Sharing taksi ke tempat tujuan wisata biasanya maksimal 6 orang. Yang saya rasakan, duduk di depan itu yang terbaik soalnya kalau mau rekam video atau ambil foto bisa sangat leluasa. Nah, masalahnya, kebanyakan orang mau di depan. wkwkwk. Jadi, cobalah untuk empati dengan yang lain. Kalau kalian keukeuh pengen duduk di depan terus menerus, ya jadinya yang lain gak hepi. Akward deh sepanjang jalan.

Coba lah untuk ngobrol macem-macem. Biasanya kalau traveller topiknya kebanyakan tempat wisata. Biasanya traveller dari negara lain banyak nanya ke kita tentang Bali atau Borobudur. Kalian bisa mulai kenalin mereka dengan spot bagus dan unik lainnya macam Komodo atau Toraja. Waktu ke Leh, temen seperjalanan asik banget sampai ngobrolnya ngalor ngidul sampe ke brexit, geologi, city planning, yoga, politik, operasi plastik, dll. kocak deh! Seru loh dapet wawasan banyak jadinya. kebetulan profesinya macem-macem, ada yang bartender, ada PNS, ada dokter, ada yang geologist, dll. Seru banget. Parah.

9. Enjoy the Moment

20170716_104324.jpg
Istirahat sebentar di dekat Danau Tso Kar

Sebagai millenials, saya faham kalau mendokumentasikan perjalanan itu penting. Kebutuhan feeds instagram dan updates stories sekarang sudah semacam kebutuhan primer. Tapi, jangan lupa untuk enjoy the moment. Alam di sekitar Himalaya itu luar biasa indah, jadi sempatkan waktu sejenak untuk merenung, bertafakur dan bermuhasabah *tsahhhh 😆 . Saat ke danau Tso Moriri, saya sangat menikmati jalan-jalan sendiri sambil dengerin suara gemercik air. Damaaaai banget rasanya. lo kaya finding yourself. Jirr.

20170715_181357.jpg
Tso Moriri

10. Siapin Uang Back-up

20170717_094042.jpg
Rohtang Pass, Manali

Solo travelling itu bisa hemat bisa juga bengkak, tergantung tingkat “research” yang kalian lakuin. Kalau kurang research, kemana-mana akan sendiri, jatuhnya bisa mahal. Itulah makanya uang backup itu perlu disiapkan. Gak usah dalam bentuk cash semuanya juga, bawa cash secukupnya aja dan siapkan sisanya di ATM. Di Leh ada beberapa ATM. Sekali narik charge-nya Rs 200 (Rp.40,000). Kalau punya CC lebih baik, bisa buat narik cash juga kan kalau ada apa-apa.

Udah tahu belum kalau cara narik duit di ATM di India beda dengan di Indonesia? Jangan panik dulu :mrgreen: di India, ATM kita dimasukan (gak otomatis kesedot kaya di kita loh ya), diamkan beberapa detik, baru tarik lagi dengan cepat. Jadi semacam di swipe aja gt. Abis itu, masuklah kita ke menu screen di ATM nya.

Segitu aja dulu ya gaes, kalau ada pertanyaan, please comments below.

Enjoy Ladakh!

24 thoughts on “Mau Solo Backpack ke Ladakh? Baca Dulu Ini

  1. Aduuh, kang Agus besok-besok kalau mau backpackingan tapi gak ada partnernya boleh lho kontak-kontak. Aku bisa libur 3 minggu full kok hahahaha

    Dan selama baca postingan ini, rasanya gak sabar, pengen loncat ke dalamnya. Pasti seru banget ya bisa berpetualang di sana. Aku kepikiran untuk ke India lagi, dan kayanya Ladakh ini menarik banget. Boleh ya nanti aku konsultasi japri?

  2. Oke mas bart, nanti tak ajak-ajak. Apalagi mas bart kan bisa atur skejul. Mantap tuh mas, jalan-jalan nya bisa puas, ga terikat cuti.

    Kalau mas bart suka landscape dan aktivitas outdoor, Ladakh cocok banget mas. Boleh kok kalau mau tanya-tanya 🙂

  3. halo mas. kebetulan saya mau ke Ladakh juga. selama di sana biaya habis berapa mas buat ikut tur nya??

  4. Hi Yoan,
    aku lupa ya berapa persisnya pengeluaran selama di ladakh. Sebagai gambaran, as of 2017 ya ini:
    – Nginep sehari Rs 400 – 600 (tipe dorm), 600-1200 (hostel twin-bed yg cukup bersih),
    – Makan : Sekali makan di resto yg biasa2 Rs 300-400,
    – Inner permit : Rs 100 per hari
    – Sharing-ride ke spot wisata: ~6000-7000 per jeep (maks 6 org), tergantung dapet partnernya brp org
    – Siapin juga buat jajan :))

    Oia, aku ga pake tour gt. cari partnernya langsung aja disana.

  5. halo mas agus. terimakasih sekali share nya. saya juga mau kesana dengan total perjalanan 20 hari.
    nah, apakah ada itinerary dari day ke day?

    saya masih bingung sekali masalah rute jalan. terutama di Leh. dan saya juga berminat mau sewa motor disana? berapa rate per hari? apa rekomendasi jika saya pergi melanglang sendiri?

  6. Halo mas salam kenal. Mungkin kalau mas mau ke ladakh lagi saya bisa join. Sangat tertarik mengenai postingan mas yang sangat antimainstream 😁 mau solo travel kesana cuma masih ragu karena baru pertama kali keluar negri.

  7. Terima Kasih Mas Agus 🙂 Sampai hari ini belom ada rencana, walau hati masih pengen balik lagi maen ke sana. Ayo mas coba deh, solo travel itu menantang dan seruuuu banget.

  8. Sama-sama sela.

    Saya dulu ga bikin itinerary rapi. Duh jadi iri nih kalau disana kamu bisa sampai 20 hari, pasti puas deh. Ntr deh saya post itinerary nya 🙂

    Sewa motor banyak kok disana. Sepanjang jalan di deket Main Bazar, Leh, banyak agent-agent yang nyewain. tinggal banding-banding aja harganya. Rata-rata rate nya Rs 800-1000/hari untuk motor matic. Kalau Royal Enfield jauh lebih mahal.

  9. Assalamualaikum mas Agus…

    Bisa minta no.wa atau email?
    Mau nanya2 soal Ladakh.. insya allah Juni 2019 aku solo traveling kesana.
    Rutenya sama kek kamu, jalur darat dari Srinagar coz aku gak mau lewatin pemandangan spektakuler Himalaya sepanjang jalan 😍

    Kebetulan awal taon ini aku baru kembali dari Kashmir dan stay di dal lake Srinagar. Udah ke Sonamarg & pahalgam juga dan subhanallah luar biasaaa indaahh…

    Aku jarang online disini… Please chat me di 0811757479.

    Nuhun !!!

  10. Betul banget. Kalau punya banyak waktu, lewat jalan darat aja…. btw, ku PM yaaa

  11. Halo mas,
    Ceritanya informatif banget! Boleh nanya info y mas: dari srinagar ke leh pesen shared taxi dari hotel apa gimana dan berapa? Share car di leh pake agent apa dan berapa ya?

    Terima kasih banyak infonya.

  12. Ada beberapa cara, pertama coba minta bantuan ke pemilik hotel, biasanya mereka punya kenalan sopir taxi Srinagar – Leh (entah temen nya atau sodaranya), kedua, dateng langsung ke terminal Srinagar. Ada pangkalan Taxi disitu, melayani seluruh trayek baik di Kashmir (Pahalgam, Sonamarg, Gulmarg,dll) dan Leh.

    Tp, sebelumnya, googling dulu harga wajarnya berapa. biar gak dikibulin :))

  13. Halo mas.
    Saya sangat tertarik dengan postingan mas. Luar biasa. Boleh saya minta kontak mas. Boleh di PM ke saya mas di fajrisatriahidayat@gmail.com mas. Hatur nuhun mas

  14. Hai mas. Mau tanya prosedur sewa motor disana? Apa perlu sim international?

  15. Hai Stephany,

    gak ada prosedur khusus sih, tinggal bilang aja mau sewa. paling ntr ditanya? “bs pake motor ini gak?” gt aja. secara umum, di India kebetulan gak strict. Kadang gak pake helm pun, polisinya santai-santai aja. hehe. tapi tetep ya, sebagai bangsa Indonesia yang taat aturan (ciee), harus pakai perlatan safety yg lengkap (termasuk helm).

    kalau punya sim international lebih bagus. jd, aman kalau seandainya diminta.

  16. mantabbb, saya nanti bole tanya-tanya mas

  17. mas saya berencana di leh 4D3N…saya sendirian ksana nanti sekitar juli akhir…jika saya ingin shared cost dengan turis2 lain…saya harus ke tempat travel agent mana ya mas..supaya tau brgkali ada tur agent yg kurang (pax) org… trus jika saya ingin ke 3 tpt spt nubra-panggong-khardung la…berapa budget total yang dibutuhkan ..apa saya harus booked hotel atau lgs on the site alias go show

  18. halo mba…
    menurut blog nya mas Akbar sih, kalo untuk 1-2 orang gak perlu book hotel online.. mending book OTS lebih banyak pilihan & bisa nego lgsg 🙂

    trus kalo mau join tour bisa ke Anciet Trekk di Leh, nanti dibantu disitu..

    https://bardiq.me/2017/10/21/ladakhaccommodation/

    Mas Agus, sorry yaa aku masukin blog tetangga hahahahaaa…. kalian sama2 sumber risetku soale hahaha…

  19. Hi Ricca,
    Juli akhir masih rame, tp cuaca udah mulai panas. Untuk share-cost jeep, gausah khawatir, banyak banget tour2 agent yang pasang pengumuman di depan tokonya sepanjang jalan di Leh klo emang masih perlu tambahan pax. Tinggal pilih, cuman2 hoki2an ya kadang dpt orang yg asik kadang nggak. hehe. bule2 biasanya asik orangnya. klo bareng yg keluarg-an (bapak, ibu, anak kecil) bisanya agak garing…pilih2 aja ntr.

    Anw, menurutku 4D3N itu mungkin bgt tp agak mepet. tp Khardung-La dan Nubra itu searah, jd bisa disatukan. ke Khardung-La kan cuma lewat aja, orang2 nginep di Nubra.

    Sebisa mungkin kasih buffer time sehari (klo banyak waktu),kadang ada aja yg tidak sesuai harapan (misal tiba2 ada jalan longsor atau salju di pass tertentu ketebelan jd perlu di bulldozer,dll).

    Good luck ya,

  20. Makasih banget mbak dysta, tambah2 aja info penting, biar yg lain terbantu 🙂

  21. Alexander Frans April 22, 2019 — 12:40

    Hello mas agus mau tanya tanya dong bisa kirim chat via WA ga hehehehe

  22. Hallo Mas Alexander,

    klo WA aku sering offline klo lg kerja. dan bisa sebulan lebih…jd, message ke insta saya aja ya. bisa diakses lewat web 🙂

  23. ikutan nyimak ya mas agushoe…. biar suatu saat bila sampai waktu ku tidak akan nyesel krn sdh sampai ladakh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close